3 June 2017

Ceritanya Surat Cinta.

Assalamu'alaykum~ 👋

Dear Amas Tak Uk Uk,

Uhuy cie banget ndak sih aku bikin beginian~ Pasti Amas gembira deh senyum-senyum. Aku kapan-kapan mau ya dibikiniin *duh kok aku kasian minta* wkwk. Deg-degan ndak mau baca suratku? Deg-degan yhaa plis~

Amas luvv, seru yaa tau-tau udah bulan Juni. Perasaan baru akad kemarin. Haha gak sih, aku lebay~ Tapi iya ya tau-tau udah 10 bulan gini bareng-bareng. Seneng ndak? Wkwk pasti Amas seneng banget yakan bisa bareng aku terusss setelah Amas pontang-panting penuh peluh dan dahaga mengejar aku XD

Amas luvv, kalau diinget-inget lucu gitu dulu liat Amas senyum-seyum malu kalo ketemu aku yakan haha pede x). Gimana dulu Amas pas sidang digodain temen-temen dikasih cokelat atas nama aku padahal aku ndak pernah ngasih cokelat tsb dan bahkan aku ndak hadir di sidang Amas haha. Gimana dulu Amas nanya ke aku apakah aku available dan aku justru memilih menjauh kesel karena aku merasa kita sahabat ala-ala. Yah emang ndak bisa sahabatan murni kali ya perempuan dan laki-laki. Dan setelah aku menjauh untuk hijrahpun, eh bisa baliknya ke Amas lagi Amas lagi :') Dengan masih bertahannya, 2 tahun kemudian Amas dateng ke aku lagi "Git kamu udah ada yang khitbah belum?" itu kalimat terduar yang pernah aku denger selama itu. Rasanya mau masukin kepala ke dalem tempurung kayak kura-kura saking saltingnyaa masyaa Allaah. Dan keberanian Amas main ke rumah Bapak dan ketemu Bapak untuk bilang "Pak orangtua saya mau kesini bulan depan in syaa Allah" adalah kalimat tergemes yang pernah aku denger selama itu. Terakhir, "Saya terima nikah dan kawinnya Sagita Nindyasari binti Sudaryono" adalah kalimat termeleleeeeh sampek mau nangis geru-geru rasanya, selama hidup aku sampai saat itu.

Amas luvv, bener sih kata orang, nikah itu ena! Ehe. Aku sangat menikmati setiap harinya kita, setiap prosesnya kita belajar. Dan, bener juga kata orang, nikah itu penuh kejutan! Yang tadinya gatau jadi tau, yang tadinya ndak kenal jadi kenal, yang tadinya bukan masalah bisa jadi masalah besar penghancur mood satu minggu kedepan haha. Kebayang banget banyak kagetnya aku pas hidup di bawah atap yang sama dengan Amas. Pun dengan Amas, kebayang banget syoknya kan pas tiap hari yang ditemuin aku lagi-aku lagi. Tapi semoga asik-asik aja ya bisa dapet banyak kejutan setelah menikah. Jadi tau ternyata kalau aku itu begini dan Amas begitu. Jadi engeh kalo ternyata kita beda banget. Tapi Maha Besar Allah dengan kuasaNya menyatukan kita, membuat semuanya seimbang, saling isi, saling lengkap melengkapi.

Amas luvv, aku yang ribet gini kok ya ketemunya sama Amas yang ndak pernah ambil pusing. Aku yang vokal gini ketemunya sama Amas yang kalo ndak diajak ngomong ya ndak ngomong. Aku si anak metropolitan gini ketemunya sama Amas yang masa kecilnya main di kali wkwkwk. Aku yang perfeksionis gini ketemunya sama Amas yang spontan. Aku yang rapi-an dan bersih-an gini ketemunya Amas yang lumayan harus dijutekin dulu buat beberes. Uehehe.

Amas luvv, duh walaupun baru 10 bulan, tapi aku sudah banyak belajar dari Amas dan dari rumahtangga kita, dan akan terus belajar in syaa Allah. Harapan aku semoga Amas ndak pernah nyesel memilih aku untuk menjadi ibu dari anak-anak Amas kelak, seperti aku yang in syaa Allah mempercayai Amas mengimami aku dan anak-anak kelak dengan ilmu Islam yang terus kita asah setiap harinya. Terimakasih ya Amas luvv sudah bertanggungjawab padaku sampai hari ini dan semoga sampai akhir hayat kelak aamiin. Mohon maaf lahir bathin ya Amas kalo aku menyebelin, suka maksa-maksa Amas untuk bangun tidur misalnya. Doain ya aku masih punya stok sabar dan setrong buat sepanjang hidupku bangunin Amas tidur yang merupakan pekerjaan paling sulit sedunia T.T 

Amas luvv, Semoga walaupun aku begini amat kelakuannya tapi Allaah mudahkan aku menjadi istri shalihah. Semoga Allaah mengizinkan aku menjadi Ibu shalihah untuk anak-anak kita (kelak) sampai kita semua bisa berkumpul di Syurga Allaah kelak. Aamiin. Doain ya si calon kakak sehat-sehat sampai kita bertiga berjuang bersalin bulan depan in syaa Allaah :") Mari melanjutkan petualangan ini! Bantuin aku yaa.

Ana Uhibbuka fillah, zauji.
Jazakallaahu khayran ❤

Note: 4 x4 = 16. Sempat tidak sempat harus dibalas.

Love,
Bantal kirimu.

0 comments:

Post a Comment