21 February 2019

Mama, Ayah, dan Naura

Mengenai mendidik Naura ini sungguh bukan hal sepele bagiku dan bagi suamiku. Dan in syaa Allah ndak Naura aja tapi juga adik2nya kelak. Amanah seberat ini jelas tidak hanya kami bicarakan sehari duahari. Aku mengulik pemikiran (calon) suamiku dulu ketika beliau melamarku, dan banyak poinnya mengenai keluarga, terlebih mengenai anak. Pendidikan anak.

Bagaimana cara beliau menyikapi karakter anak, bagaimana cara beliau memimpinku untuk mendidik Nau, bagaimana mengenai sekolah Nau kelak. Ya, kami membicarakannya detil bahkan sebelum kami berada dalam akad nikah. Proses khitbah yang baginya mencekam karena aku memborbardir dengan pertanyaan-pertanyaan masa depan yang pasti tidak mudah untuk dijawab saat itu.

Pendidikan anak-ku ku mulai dengan memilihkan ia ayah yang in syaa Allah sholeh. Yang mampu menjadi kepala sekolah di sekolah kehidupan kami. Pendidikan agama selalu kami jadikan acuan nomor satu. Semoga kamipun bisa istiqamah dalam mendidik Naura dalam ketauhidan.

Pendidikan Naura tidak hanya sebatas Ayah dan Mama. Naura tidak hanya bergaul dengan kami saja, bukan? Naura memiliki Akung, Oma, Budhe, Om, Tante, Pakdhe, Budhe, Yangti, dan Mbahkung. Dua kepala saja rasanya sangat sulit bersatu. Ini menyatukan dua keluarga dengan banyak kepala? Banyak perbedaan pasti. Banyak kritikan pasti. Apalagi kami besar di lingkungan yang berbeda pendidikannya. Sudah pasti banyak cekcok di dalamnya. Tapi aku selalu berusaha belajar. Aku harus lebih pintar dibanding mereka dalam mendidik Naura. Belajar dari artikel ke artikel. Dari buku ke buku. Dari kulwap ke kulwap. Lalu kemudian aku setor ilmunya ke Ayah Naura dan kami diskusikan biasanya. Maka ketika ada satu dua pola asuhan kami yang mereka anggap aneh, kami bisa memberikan alasan yang bermutu.

Sejauh ini, keluarga menerima cara kami mendidik Naura. Cara kami memberikan MPASI. Cara kami mengajarkan agama. Cara kami mengenalkan Sunnah. Semoga in syaa Allah Naura bisa tumbuh dan berkembang menjadi anak sholehah seperti istri-istri Rasulullaah. Dan itu tidak akan terwujud jika Mama dan Ayah tidak terlebih dahulu mensholehkan diri. Kami berjanji, Naura :") In syaa Allaah kami pun belajar dari Naura.

1 comment: